Belanja di Elevenia untuk Hadiah Suamiku

Belanja di Elevenia untuk Hadiah Suamiku

Hai suamiku sayang.

Tunggu, jangan ketawa dulu. Aku memang sayang kamu walau enggak pernah ngomong secara langsung. Etapi emang aneh rasanya manggil kamu suamiku sayang. Hahaha.

Tahu gak, Pa. Iya, aku manggil kamu papa aja, ya, daripada suamiku sayang. Aku nulis ini karena mau ikutan lomba blog dari Elevenia. Disuruh cerita tentang orang yang paling aku sayang dan alasannya. Waduh…

Loh, kok waduh?

Kan aku bingung, Pa. Manalah bisa nentuin siapa yang paling aku sayang antara kamu, dua anak kita, dan mamaku. Belum lagi kakak-kakak aku, saudara dan teman-temanku. Pusing deh. Semua aku sayang. Enggak ada yang namanya sayang itu pake peringkat dari 1-10 atau dikategorikan dari sayang aja, sayang banget, sayangnya punya orang sampai paling sayang. Atulah, sayang mah sayang aja. Karena rasa gak bisa diukur pake hitung-hitungan apalagi rumus fisika.

Aku terpaksa milih kamu, Pa. Jangan geer dulu dong. Entar dikira aku gak sayang sama kedua anak kita, nih. Atau gak sayang sama mama aku. Mama yang udah ngelahirin dan membesarkan aku sampai aku bisa ngelahirin sepasang anak lucu buat kamu. Gak mau, kan, kamu beristri batu yang dikutuk?

Tadinya mau milih antara si kakak dan si adek, tapi entar aku nangis bombay cerita tentang betapa sayangnya aku ke mereka. Aku paling lemah kalo nulis soal anak kita. Lemah hati Adek, Bang. Makanya aku batalin buat nulis tentang mereka.

Mau nulis tentang mama, kemarin aku baru aja nulis surat cinta buat beliau.

Makanya aku milih kamu, Pa. Bergantian deh. Yang penting semua tahu kalo aku sayangnya gak bakal bisa dibagi-bagi. Semua sama.

Kalo disuruh cerita soal kamu, Pa. Kayaknya satu postingan blog sepanjang 100.000 kata juga gak bakal cukup. Ada banyak sekali cerita menarik tentang kamu. BANYAK SEKALI. Mulai dari awal kita berdua pacaran sampe nikah dan punya anak.

Tapi aku mau cerita satu aja yang paling berkesan. Semoga kamu masih ingat, habisnya kamu pelupa banget, sik.

Kejadiannya tahun lalu, awal bulan Desember. Waktu itu si adek sakit dan harus masuk RS karena radang paru-paru. Aku panik karena kamu lagi di luar kota. Setiap kali anak kita sakit atau aku yang sakit, selalu saja bertepatan dengan kamu lagi tugas keluar kota. Gak ngerti kenapa selalu momennya bisa pas gitu. Kadang aku mau ngeluh dan nyalahin Tuhan. Kok gini amat sik ujiannya. Tuhan kayak sengaja banget ngajak bercanda sampe aku kewalahan. Untungnya di setiap kesulitan dan ujian yang kerap aku alami, ada aja yang bantu. Jadi walau kamu kadang gak ada, tetap ada yang nolongin aku dan anak-anak.

Saat itu kamu baru bisa datang setelah si adek hampir seminggu dirawat inap di RS. Kamu sampe di rumah subuh, setelah perjalanan darat yang panjang dan melelahkan dengan mobil kantor dari Jepara. Mana kamu sendiri pula yang nyetir bolak-balik karena teman seperjalanmu gak bisa nyetir.

Kadang aku kagum banget sama kamu, Pa. Semua bisa kamu kerjain. Bahkan kayak gak ada capek-capeknya. Kalo aku kayaknya udah tepar deh setelah perjalanan darat hampir 24 jam itu. Tapi kamu tetap memaksa datang pagi ke RS. Semua karena kamu kangen sama kedua anak kamu, khususnya si adek yang lagi sakit. Kamu datang sambil membawa makanan pesananku. Bubur Manado yang dijual di pasar modern gak jauh dari RS. 

Aku tahu sebenarnya kamu capek banget, tapi kamu selalu begitu, mengutamakan kepentingan keluarga kamu daripada diri sendiri. Selalu memaksakan diri buat ngasih yang terbaik walaupun kamu sudah sangat kelelahan. Bukan cuma buat keluarga kamu, tapi buat orang di sekitar yang juga sering minta bantuan. 

Pa, aku tahu kamu sayang kami semua. Aku, si kakak, dan si adek. Tapi tolong sayangi juga diri kamu, Pa. Sekuat-kuatnya diri kamu, kamu masih manusia biasa yang terdiri dari tulang, daging, dan darah. Mesin aja yang terbuat dari besi bisa cepat rusak kalo terlalu diforsir, apalagi tubuh manusia. Mana kamu jarang olahraga. Ya, gimana mau olahraga kalo kamu seringnya lembur dan keluar kota. 

Karena itu, Pa. Sebagai rasa sayang aku sama kamu, aku pengin beliin kamu peralatan olahraga di Elevenia. Aku pengin kamu mulai rutin berolahraga di sela pekerjaan kamu yang padat. Manusia gak cuma butuh duit, sehat juga penting biar kamu masih kuat sampe nanti nimang cucu. 

Kamu dari dulu pengin beli sepatu olahraga buat jogging dan raket bulutangkis, kan? Pas banget di Elevenia ada banyak pilihan peralatan olahraga. Aku naksir Raket Yonex dan Eagle Sepatu Scorpion. Harganya sangat terjangkau dan lagi diskon pula. 

Nanti kalo kedua barang ini udah ada, jangan lupa dipake ya, Pa. Diusahakan dulu secara bertahap, seminggu sekali. Nanti baru deh mulai dibiasain seminggu 2-3x. Ya, sayang, ya. Kamu mau tetap sehat buat aku dan anak-anak, kan?

Kenapa Butuh Gosip di Lamtur Kalo Drama di Twitter Lebih Hot?

Kenapa Butuh Gosip di Lamtur Kalo Drama di Twitter Lebih Hot?

Mumpung lagi anget banget dan sampe hari ini masih pada heboh soal drama selebtwit, gimana kalo dibahas dimari juga.

Tenang ini bukan blognya admin Lamtur. Cuma mau ngeramein aja, mayan kan blog ada tulisan baru.

Eh, apa gue bikin konten sendiri yak soal hosip-hosip beginian di blog? Wkwk. Di Twitter sih gue ada konten #MalamGibah yang emang buat bahas gibah rangorang. Coba difollow dulu itu akun @naztaaa, isinya sih banyakan fangirling tapi kalo ada rikues buat ngegibah ya pasti dijabanin. #eaaa 

Iya, emang selow banget yang punya akun sampe musingin kehidupan orang lain. 😩

Etapi, mungkin ada yang bertanya-tanya, “emang ada drama dan twitwar apa di Twitter?” kok timeline saya adem aja.”

Ih, pasti following-nya bukan yang suka drama kek list following gue. Elu aja kali yang demen drama juga?  Iya,  nih.  *urek-urek tanah*

Jadi ya, beberapa hari ini lagi heboh soal selebtwit, dari drama selengki sampe twitwar.

Di awali dengan drama selingkuh dari salah satu selebtwit yang dikenal sebagai tukang meme di Twitter. Dese juga admin akun film yang suka cenayang-cenayang itu.

Gue tadinya udah liat foto dia selingkuh dari pagi di akun salah satu selebtwit yang katanya sih jurnalis di Jakpos, tapi gak ngeh karena mikir lagi bercanda. Agak siangan eh tahunya mulai rame dibahas kalo ada selebtwit yang ternyata selingkuh sama istri orang. Muncullah berbagai skrinsyut dan tentang dia dan si perempuan yang katanya sih mereka selingkuh.

Pembenaran kalo mereka selingkuh juga diiyakan lewat akun suaminya. Ya walau di akun si suami gak bilang secara gamblang sik, tapi kalo buka timeline-nya ya terbaca jelas.

Sampe sekarang gak ada klarifikasi dari selebtwit yang bersangkutan dan si perempuan. Jadinya netijen makin berpikiran macam-macam dan menganggap kalo tuduhan itu benar.

Jelang dua hari dari drama selingkuh tersebut, muncul kehebohan soal selebtwit yang berantem sama pacarnya. Kedua belah pihak saling klarifikasi menurut versi masing-masing.

Tapi kalo ditelusuri dua orang ini rada nganu. Maksudnya terlalu drama beneran.

Masih di hari yang sama, malamnya ada twitwar. Gerombolan yang ngaku elite Twitter secara sengaja nyerang ke salah satu akun cewek yang belakangan jadi viral karena video soal mantannya yang kecubung apalah apalah.

Kenapa gue bilang sengaja? Karena mereka emang manas-manasin biar pada twitwar, padahal yang dipanasin itu temen mereka sendiri.

Gimana dramanya seru abitch, kan?

TAPI KENAPA DISENSOR SEMUA NAMANYA?

Ya kan biar pada usaha buat stalking. Fufufu~

Sebenarnya fenomena selebtwit drama kayak begini udah ada sejak circa 2009. Dari yang suka dm-in follower trus diajak bobo bareng, sampe yang suka blunder sama twitnya. Makanya sampe ada akun @faktaselebtwit yang ngebongkar busuknya kehidupan selebtwit, tapi isinya lebih banyak nyerang beberapa personal aja sik. Kalo #AnakTwitterLama pasti tahulah akun ini.

Kita juga gak tahu, patokan buat jadi selebtwit itu apa? Banyaknya follower? Engagement ke follower? Twit yang diRT sampe ribuan? Atau apa? Gak ngerti juga gue. Tahunya si anu dan si anu sudah dilabeli sebagai selebtwit. Entah atas dasar apa.

Buat gue sih Twitter emang lebih dari medsos lainnya, karena semuanya lengkap ada di sini. Dari yang demen bahas SARA, politik, fangirling kek gue, sampe drama, ada semua. 

Beda sama drama atau hosip di akun Lamtur di IG yang semuanya tentang artis. Atau ketik YA/AMIN di Facebook biar masuk surga. Belum lagi yang pada drama ada yang follow akun gue. Walau gak kenal secara personal tapi berasa kenal aja gitu, makanya suka kaget kalo tahu-tahu muncul drama.

Jadi, kenapa butuh Lamtur kalo di Twitter dramanya lebih ngehek. 😌😌

Baca juga: Ketika Adik Kelas Masuk Lamtur

Dan biar gak terjebak sama yang namanya selebtwit…

Sejuta Peluang bersama Tupperware

Sejuta Peluang bersama Tupperware

Saya gak butuh sejuta peluang sik, cukup satu peluang aja. Yaitu, jangan pernah ngilangin Tupperware milik nyokap. Serem atuh…

Untungnya semasa sekolah sampai saya udah jadi emak-emak juga, Puji Tuhan gak pernah ngilangin satu pun Tupperwarenya nyokap. Kan bisa berabe. 

Kalo yang pernah ngilangin Tupperware milik nyokapnya, saya hanya bisa ngasih puk-puk gratis.

source: insagram tahilalats

Etapi, wajar sik para emak-emak jadi senewen kalo Tupperwarenya hilang. Wong kualitasnya oke banget. Emang beda sama peralatan rumah tangga berbahan plastik lainnya.

Tupperware sendiri adalah perusahaan yang telah berdiri lebih dari 70 tahun. Produknya terbuat dari bahan plastik berkualitas terbaik, tidak mengandung zat kimia beracun dan sudah memenuhi standar mutu dari beberapa badan dunia. Selain aman untuk dipakai berkali-kali untuk makanan dan minuman, juga ramah lingkungan karena bisa didaur ulang.

Nah, Rabu kemarin di salah satu gerai Tupperware yang ada di Mal Taman Anggrek menggelar acara International Woman’s Day sekaligus memperkenalkan rangkaian produk Tupperware yang baru. Saya bersama beberapa emak-emak dari KEB mendapat kesempatan untuk turut hadir dalam acara ini.

Diawali dengan cooking class dari salah satu celebrity chef bernama Chef Lutfi.

Ada tiga resep yang cukup mudah yang dipraktikkan, mulai dari chicken nugget, bola-bola daging, dan butter rice. Kesemua produk yang digunakan untuk memasak tentu saja menggunakan produk dari Tupperware. Seperti menggiling daging menggunakan mincher, menghaluskan bawang atau cabai dengan turbo chopper, dan mengocok telur memakai speedy chef mixer. 

Selesai cooking class, ada talkshow dengan bintang tamu Mbak Hanifa Ambadar yang adalah founder Female Daily Network dan Mbak Susiyanti, salah satu store manager dari Tupperware. Kedua perempuan ini memberikan banyak sekali motivasi bagi ibu-ibu yang hadir dalam acara ini. Keduanya memberi dorongan yang sama, bahwa semua perempuan tidak melulu harus di rumah dan bergantung pada suami tapi perempuan harus berani bermimpi besar. Ada banyak peluang di luar sana yang bisa dicapai oleh seorang perempuan. Sama seperti sejuta peluang yang ditawarkan oleh Tupperware.

Acara berikutnya diisi dengan penampilan para model yang memperkenalkan produk baru dari Tupperware. Yaitu, tempat bekal yang cocok buat menjadi tempat makan anak-anak ke sekolah atau untuk suami ke kantor. Bahkan untuk tempat bekal para perempuan yang bekerja juga.

Acara penutupan diisi dengan pembagian hadiah kuis, foto bersama dan pembagian goodie bag dari Tupperware.

Senang banget bisa dapet produk dari Tupperware, sayang waktu datang gak bawa produk non Tupperware, karena ternyata bisa ditukar sama produk Tupperware.

Sekarang mari mengoleksi Tupperware juga, tapi mesti wanti-wanti ke anak biar Tupperware emaknya jangan sampai dihilangin.

Karena kalo sampai hilang terima akibatnya…

Mama, Masih Marahkah Kamu Padaku? Surat Cinta Ini Hadiah Untukmu

Mama, Masih Marahkah Kamu Padaku? Surat Cinta Ini Hadiah Untukmu

Ini surat buat lomba yang diadain sama vemale.com beberapa waktu lalu, dan kebetulan saya jadi salah satu pemenangnya.

Isinya, sih, beneran curhatan. Ehe he…

Hai, Ma..

Masih marah ya sama aku?

Udah berapa bulan ya kita nggak ngobrol di telepon? Sejak bulan November tahun lalu ya?

Maaf kalau aku selalu salah dan belum bisa menjadi anak yang berbakti untuk Mama. Aku juga tahu aku banyak salah sama Mama. Mungkin Mama masih butuh waktu makanya belum mau ngobrol lagi sama aku. Ya sudah, nggak masalah. Aku tetap sayang Mama, kok.

Oh iya, apa kabar?

Mama pasti baik-baik saja kan? Soalnya postingan di Facebook Mama, Mama kelihatan sehat dan bahagia.

Semoga selalu seperti itu ya, Ma.

Ehm, apalagi ya? Aku bingung mau ngobrol apa lagi sama Mama, karena keluarga kita bukan tipe yang senang curhat sih, hahaha..

Maaf mendadak menulis surat buat Mama. Menulis surat seperti ini sebenarnya membuat aku trauma, karena.. dulu Mama pernah membuang surat dan bunga mawar yang sengaja aku simpan di lemari sebagai kejutan hadiah ulang tahun. Mama masih ingat kan kejadiannya? Aku masih SMA kelas 2 waktu itu. Kalau Mama lupa aku ingetin lagi deh.

Jadi waktu itu ulang tahun Mama dan tiba-tiba aku ingin memberi hadiah buat Mama. Memang sih, nggak ada tradisi saling memberi hadiah di keluarga kita. Ucapan selamat ulang tahun saja kadang lupa. Tapi waktu itu aku ingin banget ngasih Mama hadiah sebagai bentuk terima kasih dan rasa sayang aku ke Mama. Selama ini kan aku nggak pernah mengucapkan “I love you, Ma” satu kalipun. Karena.. ya itu tadi, sejak kecil aku nggak terbiasa buat mengekspresikan perasaan aku ke keluarga.

Eh, sebenarnya itu bukan surat sih, tapi puisi. Kali pertama aku menulis puisi ala-ala, hahaha.. Lalu bunganya, bunga mawar merah yang baru saja berbunga di halaman. Salah satu bunga milik, Mama. Iya, nggak modal banget anakmu ini, Ma. Hadiahnya cuma kertas ditulisi puisi dan bunga hasil colongan di pekarangan. Maaf ya, Ma. Yang penting anakmu ini ada usahanya.

Waktu itu aku sengaja meletakkan 2 benda itu di lemari baju Mama, karena aku tahu Mama sering buka lemari itu jadi hadiahnya gampang ditemukan. Aku menunggu dengan was-was, menunggu reaksi Mama saat membuka lemari. Entah berapa kali aku bolak-balik buat mengintip apakah Mama sudah melihat hadiahnya atau belum. Menunggu moment itu bikin gugup seperti mau presentasi di depan kelas, Ma.

Foto: copyright pinterest.com

Ketika tahu Mama sudah melihat hadiahnya, aku berharap Mama akan memeluk aku atau minimal bilang terima kasih. Ternyata Mama cuek saja. Lalu aku menemukan kertas puisi dan bunga mawar pemberianku di dalam keranjang sampah plastik di sudut kamar Mama. Saat itu sebenarnya hatiku kecewa banget, Ma. Tapi mungkin Mama berharap hadiah yang lain. Aku maklum. Makanya waktu itu aku janji akan memberi hadiah yang Mama suka kalau aku sudah kerja nanti.  Tapi, ternyata sampai saat ini aku belum bisa memberi hadiah yang Mama mau. Sampai sekarang aku masih sering bikin Mama kecewa. Maaf banget, Ma.

Sebenarnya sebelum Papa meninggal aku selalu minta sama Tuhan agar memberi aku berkat lebih supaya bisa mengajak Mama dan Papa jalan-jalan. Sayang Papa sudah dipanggil Tuhan dan doaku belum terkabul. Tapi aku masih terus berdoa kok, Ma. Aku masih minta ke Tuhan agar aku bisa membawa Mama jalan-jalan dan membelikan apa pun yang Mama mau. Aku nggak tahu apakah ini termasuk hadiah idaman Mama atau bukan. Tapi setidaknya walau cuma sekali saja, aku ingin membuat Mama bersenang-senang dan menikmati jalan-jalan untuk liburan, karena selama ini Mama nggak pernah bepergian untuk liburan.

Harapan ini selalu aku ucapkan dalam doa, Ma. 

Selalu.

Sampai benar-benar terwujud.

Karena itu tetap sehat dan bahagia di sana ya, Ma. 

Sudah dulu ya, Ma. Sudah sore. Aku mau bersih-bersih dan menyiapkan makanan buat dua cucumu. Si kakak dan adek kebetulan lagi main di luar rumah. Sekarang jam main mereka sampai nanti Maghrib.

Oh iya, tanggal 25 Januari kemarin Mama genap berusia 62 tahun. Maaf ternyata hadiah yang bisa aku berikan masih berupa surat seperti dulu. Jangan dibuang lagi ya, Ma. Doakan tahun depan hadiahnya bisa sesuai impian Mama.

Jangan marah kelamaan juga, Ma. Si kakak dan adek udah kangen dengar suara omanya.

Salam sayang selalu dari anak bungsumu ini.

Love,

Ana


Cerita Sahabat tentang Banggai

Cerita Sahabat tentang Banggai

Salah seorang sahabat yang saya kenal sejak masih duduk di bangku SMA tiba-tiba mengirimkan saya sebuah pesan di kotak masuk di Facebook. Hampir 5 tahun kami tak berkabar karena kesibukan masing-masing. Setelah selesai kuliah dan bekerja, kontak kami memang sempat terputus. Padahal dulu saat kuliah tiada hari tanpa saling berkabar, apalagi kami satu kosan.

Sewaktu kuliah sahabat saya bukan tipe yang senang diajak jalan ke mana-mana. Saat saya heboh mendaki gunung dan menjelajahi pulau-pulau di Manado. Sahabat saya memilih belajar di kos atau pulang ke rumah orangtuanya di Amurang. Saya berpikir kelak sahabat saya ini hanya akan berakhir di Manado saja selama hidupnya.

Nyatanya saya salah.

Mungkin benar kata orang-orang, menikah terkadang mengubah pribadi seseorang.

Di kotak masuk Facebook saya berlempar kabar dengan sahabat saya dan membuat saya saya cukup terkejut. Ternyata setelah menikah suaminya mengajak pindah ke salah satu kota di Sulawesi Tengah untuk memulai usaha mereka. Tepatnya di Luwuk, di Kabupaten Banggai.

Saya jelas tak menyangka kalau sahabat yang saya kira tak akan berani keluar dari zona nyamannya, malah memilih merantau. Karena tidak banyak yang memiliki nyali untuk merantau, meninggalkan tanah kelahiran sendiri.

Lalu percakapan kami mengalir tentang bagaimana kehidupan dia di sana. Saya banyak bertanya tentang Banggai, karena saya selalu penasaran dengan tempat-tempat baru di luar Manado. Walau sama-sama masih berada dalam satu Kepulauan Celebes, saya belum pernah sama sekali ke Luwuk. Penjelajahan paling jauh saya di Sulawesi mungkin hanya di Kwandang, itupun karena berlabuh sebentar saat naik kapal dari Bitung ke Jakarta. 

Lokasi Luwuk

Kota Luwuk berjarak 610km dari Palu, ibukota provinsi Sulawesi Tengah. Luwuk merupakan kota sekaligus ibukota dari Kabupaten Banggai.

source: banggaikab.go.id

Untuk mencapai Kabupaten Banggai dapat ditempuh melalui perjalanan darat, laut, dan udara.

Sahabat saya pergi melalui jalur udara dari bandara Sam Ratulangi ke bandara Syukuran Aminuddin Amir. Setiap hari ada penerbangan reguler menuju Luwuk, dari Palu, Makassar, dan Manado. Jika ingin bepergian melalui jalur darat, bisa naik kendaraan umum atau mobil carteran. Tersedia bus-bus kecil atau sedang dari Makassar dan Palu. Sedangkan jika ingin mengakses dari jalur laut, bisa naik kapal laut tujuan Makassar – Luwuk atau Bitung – Luwuk.

Saat saya bertanya kepada sahabat saya, apakah dia sering mengalami homesick? Karena merantau itu bukan perkara mudah. Saya sendiri merasakannya saat merantau keluar dari Bitung dan harus tinggal di Tangerang. Bagaimana saya selalu kangen kota kelahiran saya, makanannya, suasananya, orang-orangnya. Saya harus beradaptasi dari awal karena segala perbedaan yang cukup signifikan.

Sahabat saya menjawab tidak.

Tak banyak perbedaan di Banggai, katanya. Malahan dia merasa seperti rumah sendiri karena suasana di Banggai tak jauh berbeda dengan di Manado. Tak ada yang namanya dia homesick karena kangen makanan. Makanan khas Banggai enak-enak, tak jauh dari lidah orang Manado yang suka pedas.

Kuliner 

Jika suatu saat saya datang mengunjungi sahabat saya, dia akan mengajak saya mencicipi beberapa jenis makanan kesukaannya.

  1.  Onyop. Terbuat dari sagu yang disiram bermacam-macam kuah. Sekilas makanan ini mirip dengan papeda tapi citarasanya sedikit berbeda. 
  2. Ikan bakar dan dabu-dabu iris.
  3. Kuah asam. Kuah yang dimasak dengan ikan dengan rasa asam dan gurih yang segar.
  4. Pisang louwe. Pisang goreng yang disajikan dengan dabu-dabu terasi. 
  5. Milu siram.
  6. Saraba. Minuman jahe dicampur gula merah dan susu.

Pantas saja jika sahabat saya tak mengalami homesick. Makanannya saja tak jauh berbeda dengan yang ada di Manado walau mungkin citarasanya sedikit berbeda. Karena lain dapur lain pula rasanya.

Lalu saya bertanya, jika saya ingin menjelajahi Banggai, apa saja tempat yang harus saya kunjungi?

Kata sahabat saya, dia akan mengajak saya ke beberapa tempat yang sudah dia kunjungi di Banggai.

Obyek Wisata

Sebagian besar wilayah Luwuk terdiri dari pegunungan, pesisir pantai, dan dialiri sungai. Karakteristik ini menjadi potensi alam yang dapat dijadikan sebagai objek wisata yang menjanjikan.

1. Air Terjun Salodik

Salah satu obyek wisata andalan di Luwuk bernama Air Terjun Salodik. Berjarak 20km dari kota Luwuk, tepatnya berada di Desa Salodik. Air terjun ini berada di ketinggian 750-1000 mdpl menjadikan kawasan ini sejuk dan segar. 

Air Terjun Salodik dikenal dengan airnya yang jatuh bersusun. Airnya jernih berwarna hijau kebiruan. Bahkan di saat musim kemarau pun tak akan pernah kering.

2. Bukit Teletubbies

Saya tertawa saat dia mengatakan ini. Tadinya saya pikir sahabat saya sedang bercanda, ternyata bukit ini benar ada di Banggai. Sepanjang mata memandang ada hamparan padang rumput yang hijau. Dari atas bukit pun bisa lepas memandang keseluruhan Kota Luwuk. 

3. Pantai Kilolima

Namanya sih Kilolima tapi jarak sebenarnya tak sampai satu kilo dari Luwuk. Pantai indah berair biru benhur yang dipenuhi terumbu karang. 

4. Penangkaran Burung Maleo 

Burung yang bahasa latinnya macrocephalon maleo ini merupakan spesies endemik di Sulawesi. Dulu burung ini tersebar di seluruh Sulawesi namun karena kerusakan habitat dan pengambilan telur secara berlebihan, burung ini terancam punah. 

Saya jadi ingat dulu semasa kecil saya pernah mencicipi telur burung yang besarnya enam kali lipat dari telur ayam biasa. Rasanya kok bersalah banget mengingat itu, karena saya sama sekali tidak tahu kalau spesies ini jumlahnya menurun drastis. 

Jika ingin melihat langsung penangkaran burung ini, bisa datang ke Desa Taima, Kabupaten Banggai. 

5. Makam raja-raja Banggai

Sahabat saya tahu saya sangat menyukai kebudayaan lokal. Katanya saya harus mengunjungi Kelurahan Lompio di Kecamatan Banggai. Ada makam raja-raja Banggai, situs Kapitan Parambuang, serta sisa benteng Portugis.

Ragam budaya dan kearifan lokal 

Kata sahabat saya,  dia betah tinggal di Banggai. Kotanya aman dan ramah.

Luwuk sendiri merupakan potret kota multietnis. Ada empat suku dominan di Luwuk;  Saluan, Gorontalo, Muna-Buton,  dan Tionghoa.  Suku lainya adalah Banggai, Mori, Minahasa, Bugis, Jawa, Bali, Balantak, Taa, Tataliabo, Kaili, Toraja, dan suku-suku di Indonesia lainnya yang berdatangan dan menetap di Luwuk. Karena keragaman inilah membuat banyak sekali ragam budaya yang saling bercampur.

Karena keragaman budaya ada salah satu tarian yang merupakan tari kreasi gabungan dari 3 suku yang mendiami Banggai, yaitu Balantak, Banggai dan Saluan atau biasa disingkat Babasal. Tarian Molabot namanya.

Tari Molabot didominasi oleh gerak tangan yang melingkar yang diartikulasikan sebagai simbol kebersamaan dan kekeluargaan. Syair-syairnya banyak mengungkapkan rasa persaudaraan.

Mungkin salah satu tujuan terciptanya tarian ini adalah untuk menunjukkan kalau keragaman itu indah. Berbeda tidak menjadikan kita eksklusif tapi berbeda membuat kita bersyukur karena perbedaan itu bukan pemisah melainkan bisa menjadi pemersatu.

Setelah mendengar semua kisah sahabat saya tentang Banggai membuat saya tak ingin hanya sampai di mendengar saja, tapi juga benar-benar ingin menginjakkan kaki di tempat yang indah itu. Karena Indonesia tak melulu harus dikenal karena keindahan Pulau Bali atau Lombok saja, ada banyak daerah yang sama indahnya. Banggai salah satunya.

Apalagi di bulan April nanti bakal ada festival sastra di Banggai. Jika biasanya festival sastra yang dikenal di Indonesia Timur itu hanya MIWF, kali ini sekelompok anak muda kreatif yang tergabung dalam Festival Sastra Banggai atau FSB berniat menghidupkan sastra di daerah mereka. Meminjam konsep yang serupa dari MIWF dan UWRF mereka ingin “Rayakan Kata, Bumikan Ilmu” itu bahkan menjadi tema yang mereka pilih. Karena mereka ingin melahirkan sastra yang menghibur sekaligus bermanfaat bagi orang banyak.

Saya sangat berharap bisa ikut menyaksikan perhelatan sastra di salah satu kota di Timur Indonesia ini.





Berani Jual, Berani Beli: Sebuah Taktik Bermukim yang Berseni

Berani Jual, Berani Beli: Sebuah Taktik Bermukim yang Berseni

Kemajuan sebuah kota dapat diukur dari banyak hal. Ukuran yang menyenangkan, bisa Anda saksikan sendiri lewat megahnya pembangunan. Semakin banyak infrastruktur diperkaya, berarti semakin besar juga akomodasi yang ditawarkan. Penawaran akomodasi ini, dilakukan semata-mata untuk mendukung kesibukan masyarakat di kota tersebut. 

Demografi sebuah kota, mengenal istilah “masyarakat siang” dan “masyarakat malam”. Kemegahan pembangunan kota, diyakini sebagai upaya mendukung masyarakat siang. Jumlah penduduk tersebut berbanding tidak seimbanga dengan penduduk malam. Hal ini jelas berkaitan dengan aktivitas dan mobilitas mereka.

Sejak jam 7 pagi, masyarakat siang sudah mulai sibuk. Mereka memadati halte-halte bus, berdesakan turun dari komuter, hingga adu kencang klakson di tikungan.

Kemacetan adalah pemandangan lazim. Hal ini pula yang menampilkan ukuran tidak menyenangkan dari kemajuan sebuah kota. Beberapa kawasan di pusat kota, menjadi arena rutin sebagai potret kemacetan. Deretan bus dan mobil pribadi yang seolah parkir di tengah jalan, merupakan pemandangan atraktif di pagi hari.

source: pixabay.com 

Apabila Anda mampu menghindari kemacetan, walaupun kemungkinannya sangat kecil, berarti Anda sudah berhasil menerapkan taktik berkendara. Dengan memanfaatkan beragam pilihan transportasi, hanya orang bebal saja yang masih terjebak berjam-jam di dalam Kopaja atau Metromini reyot.

Orang-orang bebal tersebut biasanya belum memiliki pengalaman berkendara yang banyak. Bukan karena kurang jalan-jalan. Penyebabnya cenderung karena mereka masih belum lama beraktivitas di kota. Misalnya para pekerja muda, mahasiswa atau mahasiswi perantauan, hingga pendatang dari kota satelit.

Perlunya Bermukim secara Taktis

Sebuah survei tentang mobilitas masyarakat perkotaan, menyebut bahwa ketiga jenis orang di atas membutuhkan waktu untuk menjadi taktis. Mereka butuh, sekurang-kurangnya, 3 sampai 6 bulan agar lebih cerdik dalam berkendara. Dengan catatan, aktivitas ketiganya di kota memang terjadi secara rutin, dari Senin sampai Jumat selama ± 10 jam.

Kurang dari 50 jam sepekan, berarti mereka memerlukan tambahan waktu untuk beradaptasi. Bisa sampai 10 bahkan 18 bulan. Jumlah ini setara dengan usia minimal bayi untuk bisa berjalan. Wah, tragis, ya!

Berbanding terbalik dengan manusia-manusia yang kurang berpengalaman, sejumah orang yang sudah kenyang dengan taktik berkendara, memilih berpikir lebih praktis dan ekonomis untuk menyiasati kemacetan. Penghitungan biaya untuk bersiasat pun, mulai banyak diterapkan.

Konsekuensi bersiasat memang membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Kalau Anda terjebak dalam bus, minimal Anda harus merogoh kantong lebih dalam, dan berpindah naik ojek. Berarti alokasi ongkos transportasi bertambah. Belum lagi kalau sistem lembur di kantor memakai model remburs. Uang makan malam dan transportasi pun, semakin bertambah.

Berdasarkan gambaran tersebut, ada 2 jenis orang yang menyiasati konsekuensi bersiasat dengan kemcetan. Pertama, orang-orang yang menyerahkan nasibnya pada cicilan kendaraan. Harapan mereka, dengan memiliki kendaraan pribadi, maka mereka bisa menerobos kemacetan. Mereka yakin bisa menemukan jalan-jalan alternatif, yang macetnya agak manusiawi.

Jenis orang yang kedua adalah mereka yang berpindah hunian ke apartemen. Hitungan biayanya memang terkesan lebih mahal, dibanding mencicil kendaraan. Akan tetapi, hitungan mereka tidak berlaku untuk jangka pendek. Kepemilikan apartemen, jelas menjamin keuntungan untuk jangka panjang. Sebutan populernya, mereka berinvestasi.

source: pixabay.com

Dalam 3 tahun terakhir, semakin banyak orang yang memutuskan berinvestasi dengan membeli apartemen. Selain persiapannya yang lebih minim dibanding membangun rumah, apartemen juga diminati karena lokasinya yang sudah pasti strategis.

Lain hal jika Anda membeli rumah di kawasan ini. Harga rumah di kawasan yang dekat dengan pusat bisnis, pusat perbelanjaan, atau fasilitas kesehatan, akan jauh lebih tinggi. Jadi, membeli apartemen jelas menjanjikan nilai yang lebih ekonomis daripada membeli rumah.

Karena tujuan Anda pindah ke apartemen untuk berinvestasi, maka Anda perlu segera mencari tawaran apartemen dijual, bukan yang disewakan. Dengan demikian, kesempatan Anda untuk menjualnya kembali dengan harga tawar tertentu, akan semakin besar. Perkiraan keuntungannya bisa mencapai 80 persen.

Sementara, kalau Anda sekadar berinvestasi untuk menyewakannya, Anda membutuhkan jenis hunian lain untuk menetap. Cara ini terlalu membuang waktu, menguras pikiran, dan menghabiskan tenaga.

Keuntungan dari menyewakan apartemen memang dapat Anda raup secara berkala. Akan tetapi, ada konsekuensi waktu, tenaga, dan pikiran, yang harus dipikirkan. Lagi pula, passive income semacam ini lebih besar tingkat menyusahkannya, dalam jangka pendek maupun di masa depan.

Misalkan, apartemen yang Anda sewakan gagal menarik perhatian dari penyewa dalam waktu yang cukup lama. Konsekuensinya, Anda sendirilah yang harus menanggung biaya kebersihan, perbaikan, dan keamanan, setiap bulannya.

Semakin luas apartemen yang Anda sewakan, semakin besar pula biaya perawatan yang Anda keluarkan. Kalau konsekuensi seperti ini sudah terjadi, apa masih pantas menyewakan apartemen disebut sebagai passive income?

Menghasilkan Karya Seni

Memiliki apartemen yang bisa dijual kembali, menghapus segala konsekuensi waktu, tenaga, dan pikiran. Jangan terburu-buru menghitung saldo untuk menjualnya dalam waktu dekat. Sempatkanlah dulu menikmati apartemen Anda, sambil merencanakan penjualannya 2-3 tahun lagi.

Persiapkan rencana itu dengan mendekorasi apartemen, agar semakin memancarkan daya tarik bagi calon pembeli. Mulailah persiapan itu dengan memilih satu tema kreatif. Pancarkan harmoni ruangan dengan perpaduan yang sedap dipandang mata.

Proses selanjutnya dikenal dengan sebutan “4P”, yakni pengisian furnitur; pewarnaan ruangan; penempatan atau peletakan barang; dan penyesuaian perilaku. Dari proses ini akan muncul daftar prioritas tentang barang yang perlu atau tidak perlu, disertakan dalam paket penjualan nantinya.

Perlu Anda ingat, proses jual beli apartemen bukanlah proses pemindahan kepemilikan saja. Apartemen tidak melulu soal pergantian pembayar tagihan listrik atau perawat kebersihan. Lebih dari itu, Anda harus mampu menawarkan gaya hidup melalui tema-tema dekoratif yang telah Anda persiapkan sebelumnya.

Kreasi yang terwujud dalam pilihan tema tersebut, akan membuat apartemen Anda bernilai seni. Dengan demikian, penawaran harga apartemen Anda pun bisa diibaratkan layaknya karya seni. Percayalah, tidak ada karya seni yang harganya murah.

Koperasi Pinjaman Uang di Bandung

Koperasi Pinjaman Uang di Bandung

Salah satu yang menjadi kendala dan seringkali dihadapi masyarakat adalah proses pengadaan dana modal, untuk yang baru memulai atau yang benar membutuhkan dana cukup besar untuk usahanya. Di dalam merintis dan mengembangkan usaha kecil dan menengah tentu saja dibutuhkan dukungan dari berbagai pihak, misal pemerintah, instansi lainnya dan koperasi pinjaman uang di Bandung. Salah satu yang bisa diandalkan adalah adanya koperasi.

source: pixabay.com

Salah satu tujuan awal adanya koperasi pinjaman uang di Bandung yaitu untuk mendorong ekonomi rakyat, lebih utama lagi yang  berada pada lapisan  menengah ke bawah. Koperasi saat ini sudah hadir di berbagai daerah dan jumlahnya cukup banyak. Misal salah satunya Kabupaten Bandung, yang memiliki jumlah yang menyentuh angka 2.249. Data ini diambil di situs koperasi Kabupaten Bandung.

Lahirnya beragam pengusaha kecil harus menjadi perhatian. Karena semakin maraknya usaha maka akan berdampak pada lapangan kerja baru. Ini merupakan masalah serius, saat ini jumlah pengangguran di Indonesia lebih dari tujuh juta jiwa.

Pemerintah daerah Bandung cukup serius mendukung usaha kecil dan menengah ini. Hasilnya dilihat dengan didapatkan penghargaan Natamukti Nindya. Perhargaan persembahan dari indonesia ICSB dan Kementrian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. Bandung yang terbukti banyak membuat inovasi di dalam membangun iklim ekonomi usaha kecil dan menengah.

Badan keuangan membantu permodalan usaha kecil dan menengah misal koperasi pinjaman uang di Bandung ini yang tak berjalan sendiri, instansi atau perusahaan swasta pun membuka pintu lain pada masyarakat untuk bisa memperoleh sumber investasi. Seperti halnya bank swasta yang juga menyediakan program pemberian modal untuk UKM, perusahaan-perusahaan besar secara swadaya mengucurkan dana segar untuk berinvestasi.

source: pixabay.com

Dengan semakin banyaknya investasi diharapkan masyarakat yang memiliki niat besar dalam berwirausaha dapat segera diwujudkan impiannya. Bermacam kesempatan yang dibentangkan di depan mata, yang dibutuhkan adalah kemauan. Dan sebagai masyarakat cerdas, hendaklah tidak terjebak di dalam utang yang tidak habis-habis.

Seperti memilih jalan pintas dan akhirnya meminjam uang ke rentenir. Bahkan untuk menyoroti kasus tersebut, pemerintah bandung sampai mengeluarkan strategi jitu yang di mana disebut dengan kredit MELATI atau melawan rentenir.